Thursday, February 24, 2011

Another Stand Alone

hmm,,

hari ini gue mao cerita tentang sahabat gue.

Dulu gue punya sahabat, kita deket banget dan intens buat saling kasih kabar dan cerita. Sampai suatu hari tiba -tiba dia menghilang tanpa kabar, bahkan terkesan menjauh. Gue ga ngerti kenapa dia lakuin itu (dulu). Tapi gue  ngearasa banget kalo dia ngejauhin gue dengan sengaja. Gue kecewa sih. Gue kesel juga. Dan gue sedih kenapa dia harus kayak gitu. Ini belangsung hampir setengah tahun. Kita masih suka ketemu sih, tapi jadi canggung. Ga bisa sedeket dan sebebas dulu kalo mo cerita. 

Sampai, beberapa minggu yang lalu dia balik lagi. BBM-an lagi dan balik kayak dulu lagi. Bisa cerita cerita lagi. Gue sempet bingung sih kenapa dia tiba-tiba balik jadi seru kayak gitu. Tapi karna terlalu senang, gue ga mau pikirin apa yang dia pikirkan. Gue ngerasa seneng, ya udah jalanin dulu aja. Walaupun dalam hati dan pikiran gue, gue sangat bertanya-tanya dan pengen kepo! "woi,,kenapa lu dulu kayak gitu dan sekarang balik lagi?!!"

Hari hari berikutanya kita jadi intens tuker kabar. Banyak cerita-cerita dan jadi biasa aja. Sampai akhirnya suatu kesempatan, dia cerita kenapa dia dulu kayak gitu. He said sorry for what he has done to me. WOW. Gue kaget juga sih waktu dia bilang sorry. Tapi gue seneng banget. Dia sangat gentle untuk bisa ngakuin kesalahan dia. Dia ngaku kalau dia salah bersikap waktu itu.

Singkatnya, dia bilang dia takut hubungan kita terlalu jauh dan akhirnya kalau salah satu dari kita punya perasaan lebih disaat kita ga siap, daripada ada dari kita yang terluka, maka dia memilih untuk memendam dan menghindar. Gue bilang itu salah. Sikap dia ga seharusnya kayak gitu. Itu akan jauh lebih nyakitin.

My sister said, "have a  special feelling toward someone when you are not ready yet is not an excuse to avoid that person."

Yup, itu bener banget. Buat gue, waktu kita udah nyaman banget sahabatan dan akhirnya ada salah satu dari kita yang punya perasaan lebih, dan disaat itu kita ngerasa ga siap atau takut merusak persahabatan, gue akan lebih memilih untuk memendam perasaan gue sambil terus menikmati pertemanan tersebut. Dari pada kita bergumul dengan perasaan kita dan akhinya kita menyia-nyiakan waktu yang ada waktu kita bareng dia.

Karena menurut gue, yang namanya perasaan ga bisa kita deny. Waktu kita ngerasa sayang ma seseorang, yah itu akan muncul gitu aja. Toh, punya perasaan kayak gitu kan ga salah. Tinggal gimana cara kita membawa diri dan mengontrol perasaan kita aja.

Yah, anyway. Intinya sekarang gue belajar menyerahkan perasaan gue ke Tuhan. Apapun itu. Sekarang gue bahkan ga ngerti perasaan gue sendiri. Yang gue tahu gue sangat amat mengasihi dia. Dan gue mau dia terus ada bareng gue. Denger cerita dia dan mimpi-mimpi dia samapi semuanya jadi kenyataan. And hopefully so does he

Dalam hati gue, sangat ada perasaan takut dan khawatir dia akan ninggalin atau tiba-tiba ngilang lagi. Bahkan dia ga janji apa-apa akan hubungan ini ke depannya. Sampai akhirnya, beberapa hari yang lalu Tuhan tegur gue. Selama ini berarti gue menggantungkan hubungan dan perasaan gue ke dia. Bukan ke Tuhan. Karna, waktu gue menggantungkan perasaan dan masa depan gue ke manusia, ga akan ada yang bisa kasih kita kepastian. Dan semuanya cuma semu, ga ada yang bisa kasih jaminan pasti. Makanya, Tuhan kemaren tegur gue banget. Dan akhirnya gue minta ampun dan bikin deal ama Tuhan. Mulai hari itu, gue mau serahin perasaan gue dan hubungan gue ini ke Tuhan. Gue percaya, kalau Tuhan balikin dia lagi, semua emang rencana Dia, dan kalau suatu hari Tuhan ambil dia lagi dari hari-hari gue, itu pun semau emang udah rencana Dia.

Gue yakin, waktu gue gantungin hidup gue ama Tuhan, gue akan jauh lebih tenang. Dan Tuhan akan kasih damai sejahterah dalam hati gue.  Ga ada yang perlu di khawatirkan. Semua pasti akan baik-baik saja. Even, nantinya ga akan baik-baik aja, gue belajar percaya kalau Tuhan pasti udah siapain yang terbaik buat gue. :)

No comments: